Month: September 2020

YUK LEBIH HATI_HATI! PERHATIKAN TEMPAT PENYIMPANAN HAND SANITIZER

YUK LEBIH HATI-HATI! PERHATIKAN TEMPAT PENYIMPANAN HAND SANITIZERMU

MORITA Indonesia – Tak bisa dipungkiri, hand sanitizer menjadi salah satu barang yang sangat dibutuhkan orang-orang saat ini.

Semenjak WHO dan pemerintah mengumumkan hand sanitizer sebagai salah satu alternatif untuk mencegah datangnya kuman dan virus selain air dan sabun; penyanitasi ini selalu dicari dan dibeli oleh masyarakat.

Terlebih lagi sangat praktis dan bisa dibawa kemanapun dan kapanpun. Namun, siapa menyangka bahwa penyanitasi ini bisa juga membahayakan penggunanya.

YUK LEBIH HATI_HATI! PERHATIKAN TEMPAT PENYIMPANAN HAND SANITIZER 1
Olivia Layla. Foto: Cartoq

Dilansir dari kumparan, Olivia Layla seorang gadis berusia 11 tahun di Inggris terkena ledakan hand sanitizer pada tangannya.

Hal itu tejadi di mobilnya, saat Olivia dan ibunya sedang pergi keluar rumah.

Baca juga: 5 CARA AMPUH TERIMA PAKET SAAT PANDEMI, CARI TAHU YUK!

Dijelaskan bahwa, ia hendak menggunakan penyanitasi yang ternyata sudah disimpan selama 4 minggu didalam mobil dan terkena paparan cahaya matahari secara langsung.

Tutup botol meledak dan menyemburkan cairan gel panas dan mengenai gadis berusia 11 tahun itu, naasnya juga mengenai matanya.

YUK LEBIH HATI_HATI! PERHATIKAN TEMPAT PENYIMPANAN HAND SANITIZER 2
Foto 2: Dailynews UK

Apakah aman menaruh hand sanitizer dalam mobil?

Terkait kasus diatas, meyakinkan pengguna bahwa tidak aman menyimpan penyanitasi di mobil.

Namun dilansir dari insider, Taylor Grabes seorang esiden anestesiologi di University of California San Diego dan pendiri ASAP IVs, sebuah perusahaan hidrasi dan kesehatan mengatakan bahwa membiarkan pembersih tangan dalam mobil aman.

Taylor menjelaskan bahwa tanggal kadaluwarsa adalah perkiraan waktu saat konsentrasi alkohol turun dibawah 60% karena penguapan.

Namun jika disimpan dalam keadaan tertutup tidak akan mempercepat proses penguapan ini.

Penguapan akan diperlambat selama tutup atau pompa penyanitasi dalam keadaan tertutup. Namun jika terbuka, suhu tinggi dalam mobil dapat mempercepat penguapan.

Namun perlu diingat selama hand sanitizer tertutup, anda dapat menaruhnya dalam mobil untuk sementara; dan bukan untuk jangka waktu yang lama dan di bawah paparan cahaya matahari langsung.

Dimana kah sebaiknya menaruh hand sanitizer?

Memperhatikan tempat penaruhan hand sanitizer menjadi sangat penting.

Masih dilansir dari insider, Food and Drug Administration (FDA) merekomendasikan agar hand sanitizer disimpan antara 59 hingga 86 derajat farenheit dan hindari panas berlebihan diatas 104 derajat farenheit.

Seperti halnya ditaruh dalam mobil yang berada dibawah sinar matahari akan menjadi cepat panas, hal itu lah yang menyebabkan bisa meledak.  Sehingga sebaiknya tinggalkan penyanitasi di tempat yang bersuhu lebih sejuk.

Tempat terbaik menaruh hand sanitizer, baik dirumah dan terlebih lagi di tempat kerja adalah sebagai berikut:

  1. Kamar mandi; mengantisipasi siapapun yang terburu-buru dan tidak membilas tangannya dengan sabun dan air.
  2. Restoran atau kantin; namun hal ini tidak menjadi pengganti mencuci tangan dengan sabun.
  3. Ruang pertemuan; menjadi tempat yang riskan saat adanya pertemuan orang banyak atau karyawan.
  4. Meja kerja; dengan tidak terkena cahaya matahari langsung, ini menjadi tempat paling efektif untuk menaruh hand sanitizer sehingga sebelum dan seusai kerja bisa langsung menggunakan penyanitasi tersebut.

Intinya, taruh hand sanitizer mu di lokasi atau tempat yang sejuk dan tidak terpapar cahaya matahari secara langsung.

Penulis: Naomi

5 CARA AMPUH TERIMA PAKET SAAT PANDEMI, CARI TAHU YUK!

5 CARA AMPUH TERIMA PAKET SAAT PANDEMI, CARI TAHU YUK!

MORITA Indonesia – Ditengah pandemi covid-19, pemerintah masih menghimbau masyarakat untuk sebisa mungkin work from home, study from home dan melakukan kegiatan lainnya di rumah saja. Walaupun telah diterapkan new normal, masyarakat tetap dihimbau untuk sebisa mungkin stay at home.

Hal ini berdampak juga dengan perubahaan kebiasaan masyarakat. Saat ini, banyak orang lebih memilih berbelanja secara online; mulai dari makanan hingga keperluan pribadi lainnya.

Dilansir dari kompas.com, menurut WHO, menerima paket online dari wilayah manapun masih terbilang aman. Resiko tertular virus dari paket atau benda yang dipindahkan juga rendah.

Dilansir dari Business Insider, tidak memungkinkan orang terpapar virus melalui paket kardus, karena virus sendiri tidak dapat bertahan lama dipermukaan yang keras.

Baca juga: LAWAN CORONA, DISIPLIN PROTOKOL KESEHATAN BERSAMA MORITA INDONESIA

Namun disarankan, tidak menerima paket secara langsung; bisa dikatakan kepada jasa pengirim untuk diletakan didepan pintu atau di tempat yang telah disediakan.

Virus Bertahan Di Permukaan Benda

Sebuah studi dari National Institutes of Health mengemukakakan bahwa virus Covid-19 dapat bertahan hingga 3 hari pada plastik dan baja.

Bertahan pada kertas karton selama 24 jam. Bertahan hingga 4 hari pada kayu dan kaca serta bertahan hingga 5 hari pada logam, plastic dan keramik pada suhu 68 derajat Farenheit.

5 Cara Ampuh Terima Paket

Oleh karena itu, perlu juga mengetahui cara-cara yang baik dan benar saat menerima paket. Walaupun kecil kemungkinannya, melihat virus yang masih bisa bertahan dipermukaan benda diatas maka perlu untuk memastikan benda aman sebelum memasuki rumah.

Baca juga: New Normal dalam Perspektif Mahasiswa Kesehatan Masyarakat

Berikut ini 5 cara ampuh dalam menerima paket yang dilansir dari Journal Sociolla:

  1. Minimalisir kontak langsung dengan kurir.
    Seperti yang kita tahu dan lakukan saat ini adalah jaga jarak dengan siapapun termasuk kurir. Beberapa alternatif telah ditawarkan dan bisa dilakukan, yakni dengan menyediakan tempat khusus paket di luar rumah sehingga kurir bisa langsung meletakannya tampa bersentuhan dengan kita. Selain itu, sebaiknya bisa lakukan pembayaran secara digital melalui dompet-dompet digital.

    Bisa juga dengan pembayaran langsung yang di taruh amplop dan diletakkan di tempat khusus tersebut. Namun ingat, tetap pastikan etika dalam berhubungan dengan kurirnya ya.

  1. Gunakan sarung tangan.
    Untuk yang mengharuskan menerima langsung paket barangnya, bisa gunakan sarung tangan yang sekali pakai atau bisa dicuci ya.
  1. Hindari menyentuh wajah.
    Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Nah mengingat virus cepat menyebar melalui area wajah, maka sangat dianjurkan untuk tidak menyentuh area wajah saat pengambilan paket dan sebelum membersihkan paket dan tangan.
  1. Semprot barang dengan Desinfektan.
    Paket yang merupakan barang dan bukan makanan atau minuman, bisa disemprot terlebih dahulu menggunakan Desinfektan. Hal ini untuk memastikan barang terhindar dari kemungkinan paparan virus dari tangan-tangan produsen dan kurirnya. Pastikan juga anda sudah membuang bungkusnya sebelum masuk ke dalam rumah.

    Anda dapat memesan desinfektan dari Morita Indonesia di Lazada, Shopee dan Tokopedia.

  1. Cuci tangan setelah menerima paket.
    Hal yang terpenting setelah melakukan ke-4 cara diatas adalah dengan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir. Cuci tangan setidaknya 20 detik dan pastikan setiap sela jari-jari terkena sabun dari terbilas air.

Dengan 5 cara ampuh diatas yang dilakukan secara disiplin dan benar, maka anda tidak perlu khawatir lagi saat menerima paket. Paket terhindar dari kuman dan virus, anda juga senang mendapatkan kebutuhan anda. Salam sehat.

Penulis: Naomi

New Normal dalam Perspektif Mahasiswa Kesehatan Masyarakat

LAWAN CORONA, DISIPLIN PROTOKOL KESEHATAN BERSAMA MORITA INDONESIA

MORITA Indonesia – Pandemi covid 19 masih tetap ada di Global bahkan di Indonesia. Tidak ada yang tahu pasti covid 19 ini akan hilang dari muka bumi, hal ini semakin diperjelas oleh WHO yang dilansir dari laman Kemkes.

Organisasi Kesehatan Dunia, WHO mengeluarkan rilis bahwa dalam waktu singkat virus corona ini tidak akan hilang dari muka bumi.

Dilansir dari BBC, “Virus ini kemungkinan hanya menjadi endemic virus dan kemungkinan tidak akan pernah hilang. Saya pikir menjadi penting agar kita realistis dan saya tidak berpikir siapa pun dapat memprediksi kapan penyakit ini akan hilang” kata Direktur Kedaruratan WHO, Michael Ryan.

Hal ini semakin diperkuat dengan data statistik Satuan Tugas Penanganan COVID 19 Indonesia bahwa total terkonfrimasi positif covid 19 per tanggal 2 September di Global (216 negara) mencapai 17.660.523 dan meninggal sejumlah 680.894.

Baca juga: Berangkat dari Sejarah Hari Pelanggan Nasional Menuju Senyuman untuk Para Pelanggan MORITA Indonesia

Dengan sebaran data, Indonesia mencapai 194.109 korban positif covid 19 pertangaal 6 September 2020. Yang masih terus meningkat perharinya.

Oleh karena itu, pemerintah saat ini sudah memulai kebiasan baru yang disebut new normal, untuk bisa menstabilkan perekonomian di Indonesia juga.

Namun hal ini bukan berarti menyerah pada keadaan tetapi tetap berjuang bersama-sama melawan corona dengan adaptasi pola hidup yang baru sesuai protokol kesehatan.

Ilustrasi
Ilustrasi

Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan Dengan Hand Sanitizer

Salah satu hal yang terpenting saat ini adalah tetap disiplin menerapkan protocol kesehatan yakni mencuci tangan, memakai masker, menjaga makan dan menggunakan hand sanitizer.

Hand sanitizer merupakan salah satu kebutuhan yang harus setiap orang miliki dan gunakan saat ini, terlebih lagi disituasi new normal.

Kegiatan diluar rumah sudah mulai banyak dilakukan masyarakat oleh karena itu perlu siap sedia dengan hand sanitizer sebagai alternative saat tidak menemukan kran air mengalir dan sabun untuk mencuci tangan.

Dalam menggunakan Hand Sanitizer juga harus waspada dan teliti, jangan sampai malah menjadi boomerang bagi kesehatan diri.

Baca juga: New Normal dalam Perspektif Mahasiswa Kesehatan Masyarakat

MORITA Hand Sanitizer, menyediakan produk hand sanitizer yang sudah terjamin dan terpercaya bagi konsumennya. Keunggulan MORITA Hand Sanitizer:

  • Mengandung alcohol sebesar 80%, ini merupakan rekomendasi dari WHO dan Kemkes
  • Mendapat Ijin dari Kementerian Kesehatan, menandakan produk ini sudah terjamin aman bagi penggunanya.
  • Aroma yang bervariasi, pengguna tidak perlu khawatir bosan dan pusing saat harus mencium aroma hand sanitizer ini.
  • Harga terjangkau, dalam pandemic ini MORITA Indonesia hadir sebagai produk yang aman, sehat dan pastinya masuk disetiap kalangan sehingga dengan harga terjangkau setiap orang berhak mendapat hak kesehatannya.

Jadi, sudah tahu kan produk hand sanitizer apa yang harus kamu gunakan? Yuk lawan corona bersama MORITA Hand Sanitizer! Salam sehat.

Penulis: Naomi

Berangkat dari Sejarah Hari Pelanggan Nasional Menuju Senyuman untuk Para Pelanggan MORITA Indonesia

Berangkat dari Sejarah Hari Pelanggan Nasional Menuju Senyuman untuk Para Pelanggan MORITA Indonesia

MORITA Indonesia – Setiap tanggal 4 September, Indonesia selalu memperingati Hari Pelanggan Nasional, dan tepat pada hari Jumat yang lalu Indonesia memperingatinya. Peringatan Hari Pelanggan Nasional banyak ditandai dengan adanya diskon dan promosi dari para penjual kepada pelanggannya.

Sejarah Hari Pelanggan Nasional

Namun, sobat tahu gak sih, bagaimana bisa tanggal 4 September ditetapkan sebagai Hari Pelanggan Nasional?

Dilansir dari Kompas.com, Hari Pelanggan Nasional ternyata tercetuskan pertama kali pada tahun 2003 oleh Handi Irawan yang merupakan Kepala dari Lembaga Riset Pemasaran Frontier Consulting Group. Dan pertama kali dicanangkan oleh Presiden Megawati Soekarnoputri.

Dengan adanya Hari Pelanggan Nasional, pemerintah, pengusaha dan karyawan diharapkan tetap memberikan perhatian khusus pada para pelanggan.

Jadi bisa dibilang ada nya fokus pada pelayanan untuk kepuasan pelanggan, sobat.

Baca juga: New Normal dalam Perspektif Mahasiswa Kesehatan Masyarakat

Mengutip langsung dari laman resmi HariPelanggan.com, Hari Pelanggan Nasional ini merupakan momen yang tepat untuk mendedikasikan diri dalam memompa semangat perusahaan dan seluruh fontliner dalam memberikan pelayanan yang istimewa kepada pelanggan.

Logo dari Harpelnas ini melambangkan senyum manusia dengan dasar warna hijau yang mewakili sebuah senyuman manusia yang tulus dan menandakan kepuasan. Pemilihan warna hijau menggambarakan kesejukan, keramahan dan rasa bersahabat.

Tipologi huruf kecil melambangkan sifat kerendahan hati dan keingingan untuk selalu berkembang.

Menyenangkan pelanggan memang bukan hal yang terbilang mudah, namun dengan adanya Harpelnas ini, perusahaan masih punya kesempatan untuk terus berbenah untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi para pelanggan dan menciptakan senyuman bagi pelanggannya.

Dari Morita untuk Senyuman Para Pelanggan

Dalam rangka Hari Pelanggan Nasional, perusahaan banyak memberikan sesuatu yang special bagi para pelanggannya. Perusahaan berlomba untuk tetap bisa memberikan senyuman pada pelanggan setianya.

Ditengah pandemic ini, MORITA Indonesia hadir dengan produk Hand Sanitizer dan Desinfektan lengkap dengan keunggulannya yang banyak dibutuhkan para pelanggannya.

Dalam rangka Hari Pelanggan Nasional ini, MORITA Indonesia juga tetap berusaha memberikan senyuman bagi para pelanggannya.

Dibuktikan dengan MORITA Indonesia memberikan promo yakni diskon 25% setiap pembelian MORITA Hand Sanitizer ukuran 100 ml, 250 ml dan 500 ml dengan jangka waktu 4 – 5 September 2020 dan diskon 10% untuk semua varian pada pembelian di Lazada, Shopee dan Tokopedia.

MORITA Indonesia berusaha tetap memberikan yang terbaik bagi para pelanggannya. Karena MORITA Indonesia, make the healthy world.

Penulis: Naomi

New Normal dalam Perspektif Mahasiswa Kesehatan Masyarakat

New Normal dalam Perspektif Mahasiswa Kesehatan Masyarakat

MORITA Indonesia – Seperti kita ketahui, hingga saat ini Indonesia sedang menjalankan yang namanya kehidupan New Normal.

Skenario ini mulai ramai dibicarakan pada bulan Mei saat Achmad Yurianto yang saat itu merupakan Juru Bicara Penanganan Covid 19 menyinggung mengenai produktivitas dengan aman sehingga diperlukan tatanan baru.

Tatanan, kebiasaan dan perilaku baru berbasis pada adaptasi untuk membudayakan perilaku hidup bersih dan sehat inilah yang disebut new normal.

Cara yang dilakukan dengan rutin cuci tangan pakai sabun, pakai masker saat keluar rumah, jaga jarak aman dan menghindari kerumunan (dilansir dari Kemkes).

Adanya protokol Adaptasi Kebiasaan Baru ini memang menjadi keputusan yang mungkin masih was-was bagi sebagian orang, mengingat korban terpapar Covid-19 terus ada di Indonesia.

Baca juga: SEJARAH HAND SANITIZER, PEMBERSIH TANGAN BERBASIS ALKOHOL YANG DICARI BANYAK ORANG

Namun pemerintah memang tidak hanya sebatas melakukan new normal tetapi sudah mempersiapkan segala protokol dibeberapa bidang: seperti di tempat kerja perkantoran dan industri, sektor jasa dan perdagangan.

Terlepas dari semua usaha yang disediakan pemerintah hingga saat ini Covid 19 masih tetap ada dan penyebaran masih tetap terjadi.

Bahkan situasi ini menjadi kesempatan masyarakat untuk hidup bebas dan normal sehingga banyak yang mengabaikan protokol kesehatan.

Namun menurut, Bidara Shabihah Salma, Mahasiswa Kesehatan Masyarakat di salah satu universitas di Indonesia ini menyampaikan keputusan New Normal sudah menjadi keputusan yang baik untuk diimplementasikan di Indonesia.

Bidara Shabihah Salma, Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Undip
Bidara Shabihah Salma, Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Undip

Baginya, sudah saatnya mulai berdamai dengan Covid-19 karena sektor kesehatan tidak bisa berdiri sendiri.

“Sampai kapan kita mau menghentikan aktivitas kita?” kata Bidara.

Menurutnya, Covid 19 tidak akan berakhir diwaktu dekat sehingga aktivitas harus berjalan, namun ia menyayangkan masyarakat yang lalai dan tidak menaati protokol kesehatan sehingga menyebabkan new normal bisa menjadi gagal.

New normal yang sudah terjadi membawa hal positif seperti contoh dari sektor penerbangan.

Baca juga: JAGA KESEHATAN DIRI DAN KELUARGA AGAR MERDEKA DARI COVID-19

Dengan diterapkan hal tersebut, masyarakat sudah bisa melakukan penerbangan ke tempat tujuan mereka. Sehingga aktivitas dan pekerjaan bisa berjalan baik.

Namun protokol ini tidak selalu direspon masyarakat dengan perilaku positif. Beberapa kelompok masyarakat menganggap sepele hal ini, tidak melakukan protokol kesehatan.

Sehingga new normal memang bisa dilihat menjadi dua hal yakni positif dan negatif.

Mahasiswa kesehatan masyarakat Universitas Diponegoro (Undip) ini juga memiliki tips di era new normal untuk seluruh elemen masyarakat:

  • Tetap dirumah saja jika tidak ada kepentingan diluar rumah
  • Terapkan protokol kesehatan saat keluar rumah
  • Biasakan dan terapkan perilaku hidup bersih dan sehat
  • Berperilaku bijak dan sadar diri dalam menghadapi situasi ini.

Tetap sehat dan mari kita lawan Covid-19 bersama-sama. Salam sehat.

Penulis: Naomi